(132) Pertolongan Awal Jika Diserang Stroke

Sebagaimana diketahui, orang yang mendapat serangan stroke, seluruh darah di tubuh akan mengalir sangat kencang menuju pembuluh darah di otak. Apabila pertolongan awal agak lambat maka pembuluh darah di otak tidak akan kuat menahan aliran darah yang mengalir dengan deras dan pembuluh darah akan segera pecah sedikit demi sedikit. Untuk menghadapi keadaan demikian, jangan panik dan tetap tenang. Si penderita harus tetap berada di tempat semula di mana dia terjatuh (misalnya bilik mandi, kamar tidur atau di mana saja). Jangan dipindahkan! Kerana dengan memindahkan si penderita dari tempat semula, akan mempercepat pecahnya pembuluh darah halus di otak.

Penderita harus dibantu dengan mengambil posisi duduk yang baik agar tidak terjatuh lagi, dan pada saat itu pertolongan pertama dapat dilakukan. Pertolongannya ialah, siapkan jarum sama ada jarum suntikan, jarum jahitan atau jarum peniti. Sterilkan jarum dengan cara dibakar di atas api. Setelah itu lakukan penusukan pada 10 ujung jari tangan. Titik penusukan kira-kira 1 cm dari hujung kuku. Setiap jari cukup ditusuk 1x sahaja dengan harapan setiap jari mengeluarkan 1 titis darah (Jika tidak ada darah yang keluar, JANGAN dibantu dengan cara memicit sampai darah keluar). Dalam jangka waktu kira-kira 10 minit penderita akan segera sadar kembali.

Bila mulut penderita tampak herot atau tidak normal, maka kedua-dua cuping telinga si penderita harus ditarik-tarik sampai berwarna kemerah-merahan. Setelah itu, lakukan 2x penusukan pada setiap cuping sehingga darah keluar sebanyak 2 titis dari setiap cuping telinga. Dalam beberapa minit kemudian bentuk mulut si penderita akan normal kembali. Setelah keadaan penderita pulih dan tidak ada kelainan yang lain, bawalah si penderita dengan hati-hati ke hospital terdekat untuk mendapatkan rawatan.

Secara sederhana ada 2 jenis stroke. Pertama, pemecahan dari pembuluh darah di otak dan kedua, sumbatan aliran darah ke suatu bahagian otak. Perbezaan yang mudah, jenis hemorrhagic sering terjadi saat kita beraktiviti (makan, berjalan, mandi dsb.) manakala jenis iskhemik biasanya terjadi sewaktu berehat/santai (tidur atau ketika bankit dari tidur, menonton TV, dsb).

Pembuluh yang pecah atau tersumbat sama ada pembuluh darah besar atau mungkin juga yang kecil. Kesannya, terjadi gangguan fungsi saraf seperti kerutan dahi menghilang, kelopak mata menutup, pipi mengendur, bibir mulut memuncung, tangan/kaki kebas, hilang rasa sebelah badan, gangguan bicara, dan gangguan penglihatan. Berat ringannya tergantung kepada kawasan yang mengalami perdarahan atau sumbatan serta cepatnya pemulihan di kawasan tersebut. Pesakit biasanya tidak sedar dalam waktu singkat, atau boleh juga sedar dengan bertahan lama kemudian meninggal, atau boleh jadi juga bisa memerlukan sementara waktu untuk kembali pulih, dan boleh jadi juga hanya keluhan ringan/sementara yang segera pulih. Secara alamiah, tubuh berusaha melakukan reaksi terhadap perdarahan atau sumbatan tersebut. Ruang tengkorak yang relatif tetap, menyebabkan desakan yang menghambat perdarahan berlanjut. Begitu juga sumbatan ke suatu daerah otak, berusaha diatasi dengan mengalirkan darah melalui pembuluh darah kolateral (pembuluh darah pintas).

Walau apapun, dalam menghadapi keluarga yang mengalami stroke, berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan;
1. Jangan panik (prinsip utama)
2. Pindahkan pesakit secara berhati-hati, tempatkan di tempat yang aman dan nyaman (di tempat tidur). Seboleh-bolehnya dibawa bersama-sama 3 orang, agar tubuh tetap sejajar dengan kepala sedikit ditinggikan.
3. Longgarkan baju, tali leher atau apa-apa saja yang mengikat tubuh. Pastikan pesakit boleh bernafas dengan baik.
4. Tidurkan pesakit dalam posisi terlentang, tinggikan kepala kira-kira 20-30 darjah.
5. Miringkan kepala pesakit ke kiri atau ke kanan supaya kalau muntah tidak masuk ke paru-paru. Jika serangan berlaku sewaktu makan, bersihkan sisa-sisa makanan di mulut.
6. Kalau pesakit kejang, jangan berusaha menghentikan kejang, hanya dijaga jangan sampai jatuh dari tempat tidur.
7. Jangan masukkan sebarang objek ke mulut, misalnya sudu sebaliknya jika bertujuan menjaga agar gigi tidak terkacip, gunakan sesuatu yang harus kenyal, tidak padat/tajam serta tidak berisiko tertelan.

7. Jangan memberi makanan/minuman kepada pesakit kerana banyak pesakit stroke tidak mampu menelan, jadi berisiko masuk ke paru-paru.
8. Segera membawa ke hospital (dalam waktu kurang dari 6 jam) supaya pembaikan sel-sel otak yang rosak boleh dilakukan semaksimum mungkin.
9. Sewaktu membawa pesakit ke hospital, lebih baik dalam posisi berbaring dengan kepala sedikit ditinggikan. Bila pesakit sedar barulah boleh berposisi setengah duduk.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan